Sistem dan Watak

 

Semua anak-anaknya marah. Tapi ia hanya bisa menangis. Ia tak mengerti kenapa mereka marah.mereka terpaksa harus turut merasakan pahitnya sebuah pertaubatan. Sejak ia jadi khalifah, anak-anaknya tak pernah lagi menikmati hidangan enak.

Pilihan itu memang pahit. Tapi itulah jalan satu-satunya. Ia tak rela ‘menggembirakan’ anak-anaknya dengan kenikmatan dunia, bila itu harus ia tebus dengan api neraka. Itu hanya sebagian kecil dari kisah panjang ‘Keadilan Sosial’ dalam sejarah hidup Umar bin Abdul Aziz. Hanya dalam waktu dua tahun lima bulan , separoh penduduk bumi yang berada di bawah naungan khilafahnya, tak lagi berstatus penerima zakat. Mengagumkan.

Keadilan sosial rupanya bukan sekedar sebuah sistem. Amerika dengan segala kecanggihan teknologinya, tak berhasil menghapus 14% angka orang miskin di negaranya. Sebelum mengkristal sebagai kenyataan , benag keadilan soaial sebenarnya berawal dan berujung pada dua titik; sistem dan watak.

Sebuah sistem akan menjadi realitas, jika ia menjelma sebagai watak dalam diri inspiratornya. Keadilan sosial bukan sekedar sistem distribusi. Tapi lebih dari itu, ia adalah watak dari decision maker sebuah komunitas.

Di atas panggung realitas, pementasan sebuah sistem menurut konsekwensi watak tertentu. Dan sebagai sistem, keadilan sosial menuntut watak amanah, tajarrud, wara’, mas’uliyah (pertanggung-jawaban) dan lainnya. Kekuatan sebuah sistem tidak hanya terletak pada kebenara yang dikandungnya, tapi juga pada pribadi yang melakukannya. Kebenaran sebuah sistem akan cair di tangan manusia-manusia korup.

Kaidah sosial inilah yang mengikat erat watak wara’ dan tajarrud Umar bin Abdul Aziz dengan makna keadilan sosial. Atau mas’uliyah Umar bin Khattab dengan pemerataan. Atau jihad Shalahuddin Al-Ayyubi dengan qiyadah (kepemimpinan) historis kaum muslimin.

Dalam sejarah, tak ada yang tak pernah berhasil menerapkan sebuah sistem apapun, selama sistem itu belum menjelma jadi watak pendukung sistem tersebut. Sebab tanpa watak, kecerdasan syetani manusia selalu sanggup memberi ‘pembenaran’ terhadap setiap kesalahan yang dilakukannya. Manusia yang berwatak keadilan sosial, mendapatkan motivasi, cara control atas tindakannya secara internal. Proses itu berlangsung dalam sebuah mekanisme iman yang terpola dalam watak-watak seperti mas’uliyah, amanah, tajarrud, wara’, zuhud dan lainnya.

Keadilan sosial yang mengakar dalam mekanisme internal seperti ini, seringkali memunculkan manusia-manusia baru yang lebih ideal dari idealism hukum.

 

Disadur dari ‘Arsitek Peradaban’ nya Anis Matta

Iklan

The URI to TrackBack this entry is: https://firariswiyandi.wordpress.com/2008/08/13/sistem-dan-watak/trackback/

RSS feed for comments on this post.

One CommentTinggalkan komentar

  1. salam,

    senang menemukan blog ini, semoga slaturrahmi ini barokah…amien 19x

    wassalaam,


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: