Cara Pikiran Kita Mengolah Informasi

Setiap yang kita alami direpresentasikan secara internal oleh sistem syaraf kita. Tanpa kita sadari kelima indra ini secara konstan menerima dan memproses informasi tentang dunia dan tentang kita. Oleh karena body – mind adalah suatu bagian dari sistem yang tak terpisahkan, maka apapun yang terjadi pada salah satu bagian akan memiliki efek pada bagian yang lain.

Misalkan, kita tidak dapat berpikir tentang sesuatu hal tanpa diikuti oleh respon fisik tertentu, demikian juga sebaliknya. Terkadang kita tidak mendengar apa yang tidak kita ingin dengar, inilah yang kita sebut sebagai filter, disinilah terjadinya perbedaan antara mendengar dan mendengarkan.

Karena filter visual, maka kita juga tidak melihat apa yang tidak kita ingin lihat, inilah perbedaan antara melihat dan memperhatikan. Dalam kehidupan, dari kelima rep system itu hanya tiga yang menonjol, yaitu V, A dan K, karena O dan G sangat jarang digunakan. Sehingga kita memasukkan O dan G kedalam kategori K. Inilah yang disebut sebagai konsep VAK dalam NLP, konsep ini sangat terkenal, bahkan banyak orang mengira NLP hanyalah VAK ini.

Preferred System Menariknya, dalam berkomunikasi seseorang akan menggunakan sejenis kode-kode rep system pilihan mereka. Ada orang tertentu yang lebih suka menggunakan indera mata dalam memahami sekitar, mengingat informasi dan mengambil keputusan. Dengan demikian rep-system-nya akan lebih cenderung didominasi oleh hal-hal yang sifatnya Visual.

Dalam bahasa NLP, orang ini akan disebut sebagai orang dengan preferensi visual (Visually Preferred System) Jadi jika dicermati, dalam berkomunikasi kita akan temui beberapa preferensi, orang dengan preferensi V (Visual), orang dengan preferensi A (Auditorial), dan orang dengan preferensi K (Kinestetik). Beberapa pemula yang belajar NLP akan suka menyebut ada orang type V, type A dan type K. Istilah “type” cenderung menimbulkan salah kaprah dan miskonsepsi, karena kesannya jika orang tipe V maka ia bukanlah A atau K.

Padahal kenyataannya tidaklah demikian, orang berpreferensi V tetaplah memiliki rep system A ataupun K dalam cara ia memahami dunia, mengingat memori dan mengambil keputusan. Hanya saja ia lebih suka (prefer) untuk menggunakan rep-system V dibandingkan dengan yang lainnya. Tanda-tanda rep system Dalam upaya mengenali apakah pref-system sesorang, kita dapat melihat dari pilihan kata yang dipergunakan, dan bahasa tubuh khususnya gerakan mata.

Sebagai contoh, orang-orang yang pref-system-nya V, akan cenderung menggunakan kata-kata dengan predikat V seperti (kelihatannya, nampaknya, pengamatanku, dll). Demikian pula ia juga akan suka mengunakan berbagai kata yang mencerminkan penggunaan mata, seperti : indah, terang, cerah dan sebagainya.

Untuk orang berpreferensi A, akan banyak menggunakan kata-kata berpredikat A (kedengarannya, perkataanmu, dll) dan kata-kata yang mencerminkan penggunaan telinga. Sedangkan untuk orang berpreferensi K akan banyak menggunakan predikat K (perasaanku, rasanya, dll) dan kata-kata yang mencerminkan penggunaan rasa. Rapport / Kearaban Jika Anda dapat mengenali kode preferred system lawan bicara Anda, maka Anda dapat berkomunikasi dengan sangat lancar dengannya.

Caranya adalah dengan melakukan penyelarasan (pacing) dari kata-kata dan bahasa tubuh Anda sesuai dengan cara lawan bicara Anda. Saat Anda menyelaraskan kode verbal seseorang dengan menggunakan kata-kata dari rep system yang mereka pilih, maka mereka tidak usah meng-uncode untuk membuatnya bisa dimengerti. Inilah dasar dari rapport, yakni menggunakan rep system yang sama yang dipakai orang lain yang berkomunikasi dengan mereka.

Iklan
Published in: on Maret 7, 2009 at 1:24 am  Comments (9)  
Tags: , ,

The URI to TrackBack this entry is: https://firariswiyandi.wordpress.com/2009/03/07/cara-pikiran-kita-mengolah-informasi/trackback/

RSS feed for comments on this post.

9 KomentarTinggalkan komentar

  1. saya pikir cuma karena ada panca indra kita tahu apa yang dirasa oleh panca indra,….. terima kasih informasinya,…. jadi tahu dech kita…..
    mohon izin ya ngopi untuk mteri ngajar,….. trims…..

  2. Ass. wr.wb.

    hi mbak fira salam knl ya.
    Aku tertarik dengan tulisan diatas krn berkaitan dengan
    metode pembelajaran. Tapi masih belum mengerti apa itu NPL, VAK, dll. Kalo bisa kasih lebih detail lagi ya. Trims.

    aku ada di:
    http://jokosby.wordpress.com

  3. Rumit juga yah… 😉

  4. To Treante > uhm, memang sih sdkt rumit apabila kita memahaminya setengah2. Insya Allah, berikutnya akan sy paparkan penjelasan yg lbh bs membantu artikel ini, ok! tetap di sini ya… 😉

  5. To jokosby > salam kenal balik yah…
    Uhm, sm dgn treante, Insya Allah akan segera sy hadirkan ke hadapan kawan2 paparan yg lbh detil ttg NLP dan VAK itu sendiri, ok!
    Thanks ya…

  6. To ujangketul > yupz…sama-sama. mksh kembali!
    iya silahkan, semoga bs membantu ya!

  7. Postingnya menarik baget ni keren be ge te daah..
    hahaha..

    Salam kenal ya.
    ngomng2 silahkan berkunjung ke BLOG HEBOH dan berkomentar ria ya, soalnya BLOG HEBOH make sistem Dofollow

    Oh iyah satu lagi gabung jadi pengikut saya yah..
    Di tunggu yah kedatangannya,.

  8. Assallamu’alaikum Wr. Wb.
    Hi friend, peace…
    Ada teori sosiologi, yang dapat mendukung keterangan Anda, yaitu teori yang dipopulerkan oleh Herbert Blumer, teorinya adalah “Teori Interaksionisme Simbolik”. Secara keilmuan, memang ada interseksi antara psikologi dan sosiologi.
    Update terus friend blognya yaa…
    Tebarkan terus kebaikan (nilai-nilai Islam)…
    Wassallamu’alaikum Wr. Wb.

  9. Hello! You write interesting reviews and your blog is also very nice! I want to invite you to http://www.linkfromblog.com – the place where you can find a lot of good opportunities of earning money without paying any commission just for writing posts in your blog.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: