Hantu Kematian

Aku merintih pada malam yang menggadaikan jiwaku

Aku menangis pada siang yang menjual jasadku

Tutup saja mataku,

ia telalu buta untuk melihat ada-Mu

Bungkam saja mulutku,

ia terlalu rewel untuk berucap kata-Mu

Dan sumpal saja telingaku, yang

terlalu bebal untuk mendengar suara-Mu

Ledakkan saja otakku, karena

ia terlalu picik untuk berpikir tentang-Mu

Atau matikan saja hatiku, karena

ia terlalu beku untuk meraba hadir-Mu

Aku hanya sekedar penikmat

Meneguk apa saja yang ditawarkan malam

Melahap semua yang disajikan siang

Memohon pada bulan,

Mengiba pada matahari

Aku muak pada lelucon samar hidup ini

Pada gelak tawa palsu, dan bibir yang melolong

Aku letih pada kemelut suram hidup ini

Pada air mata kesedihan, dan tangis pilu yang menyayat

Aku terlalu mencintai bayang

Yang meregang dan lenyap dalam nyanyian gelap

Menyeretku tidur bersama mayat namaku

Terjaga pada maut yang mengendap telanjang di balik bayang

Menyembunyikan belati untuk menikam mimpi sakitku, dan

Menatapku yang merenung pada keabadian yang tiada.

“FR-190908”

Iklan
Telah Terbit on Maret 21, 2009 at 2:38 pm  Comments (1)  

The URI to TrackBack this entry is: https://firariswiyandi.wordpress.com/poetry/hantu-kematian/trackback/

RSS feed for comments on this post.

One CommentTinggalkan komentar

  1. Saya sangat senang bermain pb dan lost saga


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: